Investor Jangan Datang Ke Samarinda dan Balikpapan

Jam 10.15 malam tadi, tiba-tiba rumah saya gelap-gulita, liat tetangga sama aja, mati lampu.  Karena gak bisa ngapa-ngapain, kami sekeluarga milih tidur aja.  Baca koran pagi tadi, ternyata ada gangguan karena ada kebakaran di sekitaran Kampung Jawa.

Barangkali saudaraku belum tau, bahwa di Samarinda, Balikpapan dan sekitarnya yang pengadaan listriknya dilayani oleh PLTG Sektor Mahakam.  Dan sudah lebih dua tahun ini kami mengalami penjadwalan mati lampu bergilir, jadwal ini kadang-kadang dirilis oleh PLN di media masa lokal, suka-suka mereka lah merilisnya.

Misalnya rumah saya ini, di wilayah Pasar Pagi, mendapat jatah pemadaman seminggu dua kali, siang sekali (dari jam 8 pagi hingga jam 6 sore) dan malam sekali (jam 6 sore hingga jam 10 malam).

Kalau ada saudaraku yang pada saat PON XVII kemaren sempat singgah ke sini dan melihat kenyataan yang sebaliknya, yaa itu pengecualian karena ada acara kenduri olahraga nasional aja.  Yang listriknya entah darimana bisa hadir Live 24 hours online all day long.  Setelah bubaran PON ya mbalik maneh.

Kemudian saat bulan Ramadhan, PLN mendapat ide yang brilliante luar biasa nan cemerlang, apakah itu?  Sektor swasta seperti mall, hotel, dan pabrik - hanya mendapat jatah listrik pada siang saja, untuk malam harinya mereka harus menyediakan listrik sendiri.  Alhamdulillah, akhirnya PLN berpihak kepada rakyat dan kami bisa menjalani ibadah puasa ramadhan dengan terang benderang.

Prahara byar pet akhirnya mendatangi kami lagi seusai pilkada gubernur sebulan lalu, entah apa hubungannya, mungkin demi mencapai kondisi kondusif dan aman terkendali dalam masa-masa campaine sehingga rakyat perlu diterangi lampu siang dan malam, bah. Setelah bubaran pilkada ya mbalik maneh.

Akhirul kalam, saya ingatkan kepada para investor yang sudah menyiapkan dana jutaan dollar, jangan masuk ke Kaltim, terkecuali Anda membawa genset sendiri.

26 komentar:

  1. Makasih Deh Udah di ingatkan, Iya deh gak jadi Invest disana.. (waks invest apaan) :-D

    BalasHapus
  2. Saya & Gus Yehia sudah nyiapkan modal buat invest di Samarinda tapi gara2 baca berita ini jadi pikir2...
    Rencananya mau bikin Perumahan Makhluk Gaib...

    BalasHapus
  3. kbetulan niy mas kasih tau...pdhl dq mo mbangun pabrik di sono...klo kek gini caranya...g jadi ah...

    BalasHapus
  4. Terima kasih kepada tiga orang investor di atas yang sudah membatalkan investasinya. hehe

    BalasHapus
  5. Waduh kang Deden kabar baik nih, aku mau investasi disana dah nyiapin duit 2 karung buat jual lampu tempel laku kayaknya heu heu..... :D

    BalasHapus
  6. bukannya ini membuka peluang investasi baru?
    paling kurang adalah peluang rental genset dan penimbunan solar untuk keperluan genset dunia industri?

    *buka dompet dan liat kemungkinan inves genset*

    tapi, nasib kita memang sama... hiks..
    kok ya sama-sama begini sih... kalau sama-sama adil dan makmur 'kan lebih bagus kedengarannya.

    btw, PON kemarin juga ngefek ke kita di Kalsel Om... pasokan BBM untuk Kalsel dikurangi bagi kepentingan PON, dan inilah akibatnya
    :(

    BalasHapus
  7. kayak mana mau invertasi. makan aja unda susah :(

    BalasHapus
  8. padahal saya sudah nyiapin dana bukan jutaan dolar lagi bang, tapi dah triliunan dolar hasil warisan jual tanah warisan, mau investasi disana... tapi ada berita dari bang deden.. ya gak jadi deh..... !!!

    BalasHapus
  9. tak hanya di samarinda, kok, mas deden. di jawa, pln pun masih byar-pet. ndak tahu juga nih, kenapa sejak dulu layanan pln tak pernah berubah.

    BalasHapus
  10. tetap aja byar pet jalan terus. walau investor gak ada. lho?

    BalasHapus
  11. Lapor, blog Anda telah berada di http://ardiz.blogspot.com
    terima kasih atas kerja samanya
    salam kenal dari anak Tarakan

    BalasHapus
  12. Lapor, blog Anda telah berada di http://ardiz.blogspot.com
    terima kasih atas kerja samanya
    salam kenal dari anak Tarakan

    BalasHapus
  13. kebetulan saya punya jenset ..
    nanti saya bawa ..

    BalasHapus
  14. tapi kok beda ama yg di pelita yah bang!!!

    di pelita malah jarang mati lampunya. apa mungkin karena disini ada aset (solong) yang memberikan pemasukan lebih bagi kas daerah yah... kekeke :)

    BalasHapus
  15. Nampaknya ada yang membuat anda ndak suka dengan sikap investor. Kalau investornya itu sendiri orang kita gimana? Urusan mati lampu...ya...mau gimana lagi?
    Ngasih comment disini adak ribet bos! Coba dilepas bos

    BalasHapus
  16. @pakacil: penimbunan solar untuk gensetnya swasta? wak, kawa wani ulun, modalnya mesti ganal.

    @gelandangan: kalau makan susah, coba periksa ke dokter gigi,mungkin ada yg bolong, hehe.

    @manztea: lampu tempel? boljug, ayo kita join modal.

    @sawali tuhusetya: hmm ternyata dimana-mana krisis listrik, PLN ada komen?

    @ardiz: thanks bro, kepiting kenari tarakan memang gak ada lawan.

    @dikma: berau, mungkin karena ada listrik bocoran dari Berau Coal ya? enak dong.

    @yoyo: jalan pelita, hahaha solong memang aset pemda, pemberdayaan ekonomi rakyat di sana tuh.

    @pakde: maksud saya bukan menghalangi atau menakut-nakuti investor, tapi kenyataan aja pak, listrik memang susah di sini. banyak ruko yang nganggur gak ada penyewa, karena listriknya cuma 900watt (gak cukup buat usaha). ada layanan listrik prioriti dari PLN (paket serba guna, tapi ya mahal). no offense, saya cuma sedih dengan kota saya yg tercinta ini. metode posting? sudah saya perbaiki terima kasih pak usulannya.

    BalasHapus
  17. Kalau investor dananya ada jutaan dolar, sepertinya nggak keberatan bawa genset sendiri, lha wong pengadaan trafo 3phase setara dengan harga genset, cuma kalau pake PLN operasionalnya lebih murah...
    Semoga PLN Kaltim lebih ramah kepada investor...

    BalasHapus
  18. hmm, saya mau inves di kaltim, tapi kayaknya ada satu masalah nie .. hmm genset itu apa ya ??

    *kabooorr

    BalasHapus
  19. Semoga kondisi listrik mdi kaltim secepatnya membaik Boss, dan semakin maju

    BalasHapus
  20. padahal saya mo bikin peternakan kecebong loh
    ga jadi dwegh
    *ngeluyur pergi

    BalasHapus
  21. Weee...jujur sih ni postingan bener banget...but hati2 lho den ntar pejabatnya mbaca ni postingan bisa di'bredel' nih blog...he...he...he...

    BalasHapus
  22. hahahhahhahaha
    sadis banar larangannya
    investor dilarang ke kaltim kecuali bawa genset sorang
    kekkekekke

    BalasHapus
  23. @manggIs...: breidel? wah harus dihapus posting ini kalau gitu. sampe segitunya ya? hehe

    @rozy: hehehe, di kantor gub kah zy?

    BalasHapus
  24. Waduh bahaya nih pak Gubernur...!!!
    Mungkin pak gub langsung terkejut melihat posting ini. Padahal samarinda dan balikpapan adalah daerah yang patut dilirik oleh para investor. Batalkan saja larangan ini, siapa tahu setelah larangan ini dicabut, akhirnya investor udah pada dateng, Pak Gubernur mau nyewain genset gede buat kota. Gimana? Tul ga?

    BalasHapus
  25. sama...di daerah saya juga gitu...abis macam mana lagi mau ku bilang...dah begitu penyakitnya...ha3x

    BalasHapus

Posting yang laen ...